19 September 2014

Buku Mendorong Anak Suka Membaca Al-Quran


DIARI 16

Ucapkan yang baik-baik.

Walaupun hujan renyai tak berhenti malam semalam, namun ada 6 orang anak mengaji yang datang. Seorang anak lelaki yang berumur 8 tahun mengetuk-ngetuk kepalanya banyak kali ketika mahu mengaji. Katanya sakit kepala tiba-tiba. Saya bertanya kepadanya, kena hujan ke tadi? Dia menjawab ya. Saya pun membalas.

“Sebenarnya, Cik Jah bangga dengan semua orang yang datang malam ni. Walaupun hujan, semuanya masih datang nak belajar mengaji. Setiap titis hujan yang jatuh atas badan kita dikira pahala! Hujan tu takkan beri kita sakit sebab dah jadi pahala. Cik Jah suka kamu semua datang! Oleh kerana kesungguhan kamu semua datang mengaji walau dalam gelap dan hujan, malam ni semua dapat bintang sebanyak mana yang kamu mahukan!”

Serentak mereka menjerit 'Yeayyy!' Seperti menjerit dapat gol pula. Hehe...

Hakikatnya, malam itu semuanya dapat mengaji dengan baik sekali. Tiada yang mendapat markah 10 lagi. Anak lelaki yang mengetuk-ngetuk kepalanya tadi sudah berhenti mengetuk kepala dengan sendiri.

Entahlah, saya sendiri tidak pasti samada sakit kepalanya benar-benar sudah hilang begitu sahaja atau tidak. Dia mendapat markah 30 kerana bacaannya memang semakin tajam dan mampu membunyikan huruf sendiri tanpa bantuan.


Manakah yang lebih baik?


Beberapa minggu yg lepas, Tuan Suami berkongsi pengisian kuliah subuh daripada Imam Mesir (yg pandai bercakap Kelantan) yg dijemput khas oleh Masjid yg berdekatan.

Lebih kurang begini isi kuliahnya.

Ada orang yg tiap tahun boleh khatam al-Quran tiap kali bulan puasa.
Ada orang yg boleh khatam sekali hujung tahun.
Ada orang yg tak dapat khatam al-Quran dalam bulan puasa tapi dia khatam dengan tadabbur. Dia baca satu persatu ayat dengan maknanya.

Macam-macam. Mana-mana pun boleh. Tapi, sebaik-baiknya kita baca al-Quran kena faham maknanya. Kalau boleh Tadabbur sekali. Biar melekat dalam hati.

Saidina Umar khatam al-Quran pun lambat. Saidina Umar kalau membaca al-Quran dia pastikan sampai SATU ayat tu diamalkan dalam kehidupannya, amalannya. Selagi belum meresap ke jiwa dan tidak diamalkan, dia akan cuba lagi hayati SATU ayat yg dibacanya itu saja dan amalkan, baru dia beralih membaca ayat yg lain. . Bagaimana dengan kita?